Brutally Honest Story : Melahirkan Caesar

Pada awal kehamilan, saya sudah memprogram kalau saya akan melahirkan secara caesar. Keputusan saya ini bukan karena tidak ada apa-apa, melainkan agar saya lebih tenang menghadapi persalinan. Saya punya rasa cemas (anxietas) dan ketakutan berlebih terhadap segala sesuatu. Daripada anxietas saya keluar pada waktu persalinan, dan bukannya tenang mengejan tapi malah pingsan? malah lebih bahaya lagi. Maka dari itu mantap sudah keputusan yang saya ambil ini.

Pada bulan-bulan akhir,orang-orang terdekat mulai menanyakan kesiapan mental saya untuk operasi caesar. Saya sih tenang-tenang aja. Walaupun resiko pendarahan dan apapun yang buruk mungkin bisa terjadi. Lah sudahlah. Itu mah Tuhan sudah mengatur. Jadi saya santai saja sampai dengan di meja operasi.

Operasi caesar saya dijadwalkan jam 6 pagi di hari kasih sayang. Satu hari sebelum operasi, saya udah nginep di rumah sakit, bersama ibu dan suami. Subuh, sekitar jam 4 pagi saya disuruh suster untuk mandi, yang selanjutnya akan dipakaikan baju operasi, infus dan selang kateter. Pakai baju operasi? Cek. Infus? Cek. Pakai selang kateter? Alamaaaaaakkkkkk~~~ aduhai banget rasanya~~~ lebih mending ditusuk-tusuk jarum infus berkali daripada dipasang kateter. Akhirnya jadi anyang-anyangan tak berujung. Nikmat. Mantap.

Setelah itu saya dibawa ke ruang sebelum ruang operasi. Disini saya boleh ditemani oleh suami. Rasa deg-degan sama sekali gak ada. Tergantikan dengan anyang-anyangan. Anyang-anyangan ini membunuhku. Ya Tuhaaaannn…rasanya pengen tarik ini selang terus lempar ke ujung dunia. Sekitar 15 menit di ruang tersebut, saya masuk ruang operasi sendirian. Langsung saya tanya suster yang akan mengoperasi saya:

“Sus ini kapan anyang-anyangannya ilang?Saya gak tahan banget”

Si suster menjawab :

“Sebentar lagi bu, nanti setelah dibius langsung ilang kok rasa anyang-anyangannya”

Oke lah. Kalau gitu saya tungguin operasi mulai. 5 menit kemudian, dokter anestesi datang dan menyuruh saya duduk rileks dengan posisi sedikit membungkuk. Kata orang-orang, suntikan bius di tulang belakang ini sakit dan bikin orang males caesar. Setelah saya duduk, dokter menyuntikan bius. Lah. Tapi kok gak kerasa. Saya yang mati rasa atau emang saya suka disakiti? Hahaha. Gak enakan anyang-anyangan daripada segala suntik-suntikan ini. Dan emejing banget, big applause buat bius ini yang akhirnya membuat anyang-anyangan ini hilang seketika hanya dalam waktu 3 detik setelah disuntikan. HORASSSS!!!

Setelah itu saya direbahkan dimeja operasi,di dada saya diletakan tirai, biar saya gak liat dan kaget waktu mereka belek-belek perut saya mungkin. Dokter menanyakan apakah saya masih bisa menggerakan kaki saya,saya bilang sudah berat banget. Finally dokter SPOG saya datang.

Dokter : “Pagi,Sudah siap?”

Saya : “halo dok, sudaah”

Dokter : “Ini saya cubit, sakit gak?

Saya : “Mana tau doooooook”

Dokter : “Nah pinter”

Mau dokter nyubit pake tang juga saya gak kerasa dok….

Operasi pun dimulai. 15 menit yang cukup lama sih. Diakhir sesi, suster bilang kalau akan mengguncang perut saya sedikit. 10 detik kemudian…. OEEEEEEEEKKKKKKKKKKKKK!!!! Keluar juga si doi dari perut. “Selamat bu! Anaknya laki-laki! Wah harusnya namanya valentino niih!” Kata mereka. Suster pun menggendong anak saya dan memberi saya kesempatan untuk melihat sebentar. Tangisnya kencang sekali, mengisi ruang operasi yang sepi.

Setelah itu saya dibawa ke ruangan pasca operasi. Ibu,bapak, dan suami ikut masuk kesitu. Bapak ibu langsung bilang katanya anak saya ganteng. Suami nyodorin teh anget untuk diminum. Saya menggigil efek dari bius. Akhirnya sampailah waktu untuk saya dipindah ke kamar lagi.

Dikamar, saya udah gak sabar untuk ketemu anak. Beberapa jam kemudiaan… jeng jeng jeeeeng…

Anak saya dataaang! Yeaaay!

Loh tapi kok?

Setelah saya amati, anak ini gak mirip dengan saya ataupun suami….

Hidungnya mancung sekali, dengan mata yang sangat besar. Belo. Sedangkan hidung saya pesek. Hidung suami kecil. Mata kami sama-sama kecil. Ini anak kok mbangir banget dan belo? Bingung kan? Atau jangan-jangan ketuker?

Tiba saatnya anak ini diberikan waktu untuk menyusu. Namun karena ASI saya belum keluar dihari pertama sampai ketiga (cerita ini akan ada di next chapter) dia menangis sejadi-jadinya. Oh tapi alhamdulillah tangisannya sama dengan di ruang operasi, jadi saya yakin ini anak saya hehehe… dan ternyata anak selain anak saya keturunan tionghoa, oh jadi makin yakin lah saya.

Saya belajar jalan di hari ke-2, dan dibolehkan pulang di hari ke-3. Belajar jalan setelah operasi caesar juga gak gampang. Ini sakit. Banget. So be prepare buat yang pengen dan akan caesar. Tapi tenang, badai pasti berlalu. Sekitar 1-2 minggu pasca operasi, luka caesar sudah menutup dan mulai bisa beraktivitas seperti biasa.

Buat yang akan melalui operasi caesar, tenang aja semua akan baik-baik aja. Kuncinya adalah keep calm. Karena kalau gak tenang dan ketakutan dioperasi, kemungkinan besar pada saat operasi akan diberi obat penenang, yang berujung kamu gak akan ngeliat anak pada saat dia baru keluar. Atau mendengar tangisannya. Because it’s precious and you don’t wanna miss that.

Oiya. Daritadi belum saya kasih tau nama bayi saya kan. It’s baby Rasya. Kepanjangannya Rasya Avicenna Kamayel. Ada yang tau artinya dan kenapa saya kasih nama itu?

Well… sampai jumpa di postingan berikutnya!

Comments

  1. deadyrizky says:

    wah terus terang saya malah baru dengar ini ada yang pengen caesar
    istri saya operasi sekali habis itu kapok
    alhamdulillah yang kedua bisa vbac
    yang ketiga juga normal
    padahal ketiga”nya 3,5 kg

    1. Hehe banyak kok mas yang op caesar atas keinginan sendiri. Tapi ya itu, resiko setelahnya ditanggung sendiri juga…sakit bangetnya itu yang kadang gak kuat

  2. Ikha says:

    ikut deg deg ser bacanya mbaak,
    selamat mbak Deaa, moga si baby jadi anak yang sholiih, menjadi penyejuk mata dan hati kedua ornag tuanya.. < 3

    1. Amiiiiin Amiiiin…makasih mba ikhaa โ™กโ™ก

      1. Ikha says:

        sama-samaa :”)

  3. Gadung Giri says:

    Orang kesehatan di anu tetep aja ihirr

    1. Ahahah apaan anu anu ihir ihir

      1. Gadung Giri says:

        Berkembang biak mbak ๐Ÿ˜€

  4. praditalia says:

    barokallah mbak atas kelahirannya, semoga sehat-sehat terus ibu dan dede bayinya. Melahirkan memang selalu menakutkan tapi proses yang sangat membanggakan. Selamat mbak

  5. mhilal says:

    Bagaimana dengan kehamilan berikutnya? Sebaiknya setelah berapa tahun pemilih caesar hamil lagi?

    1. Kalau kata dokter kandungan saya sih boleh langsung kalau mau caesar lagi. Kalau mau lahiran normal tunggu 2 tahun. Tapi mungkin tiap dokter punya kebijakan masing2 ya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *