Things I’ve Learned From : Having a Baby Face

B-A-B-Y   F-A-C-E

Eits bukan. jangan diplesetin jadi bahasa Indonesia. Yang saya maksud disini adalah :

Baby Face : Muka seperti anak-anak.

Ada yang pernah punya pengalaman ajaib karena dianggap masih anak-anak?

Gimana? oh kalau saya? Saya gak pernah lah. Muka saya itu dewasa sekali.

Oke saya tahu bohong itu dosa.

Pengalaman disangka lebih muda beberapa tahun? Saya punya banyak! Entah harus mencari kosakata yang tepat apa untuk keadaan saya ini, tapi yang saya tahu muka saya itu tembem dengan jenis muka yang kecil. Tidak ada perubahan yang signifikan dari raut wajah saya saat SD sampai dengan sekarang yang mungkin menimbulkan huru-hara. KTP saya sudah dibuat bertahun-tahun silam loh, bapak ibu sekalian. Ya, walaupun foto di KTP wajah saya seperti anak kelas 6 SD.

Pertama, saya sering dikira masih kuliah. Pertanyaan-pertanyaan simpel seperti : kuliah dimana mba? atau “mau berangkat kuliah ya mba?” atau juga “sekarang semester berapa?” Kadang muncul dari orang yang belum saya kenal. Bapak-bapak ibu-ibu, saya sudah kuliah  bahkan sudah 2 ronde loh…. Ada 2 jawaban yang saya keluarkan saat mendapat pertanyaan seperti itu. Yaitu jujur atau pasrah. Pasrah itu datang ketika sudah lelah menjawab dan jawaban saya jadi hanya : “hehehe” *meringis-meringis, senyum senyum, sambil permisi melipir*

Kedua, saya sering selalu dikira asisten apoteker. FYI, asisten apoteker biasanya adalah tenaga kefarmasian lulusan SMK Farmasi. Yang terkadang mukanya masih unyu-unyu dan belia. Percakapan terakhir yang saya ingat  saat diajak ngobrol pasien yang sedang cek darah :

Si bapak  : “Mba, asli sini?”

Saya         : “Iya pak, asli Purwokerto”

Si Bapak  : “Oooh.. iya, ini saya baru datang dari Jakarta, anak saya kuliah di UNSOED”

Saya         : “Oooh.. iya pak, saya dulu juga kuliah di UNSOED juga”

Si Bapak  : “Wah, kuliah sambil kerja ya mba…”

*Si bapak rupanya ga mudeng. Saya mesam-mesem aja*

*Selesai cek*

Si Bapak   : “Mba, apoteknya jarang ada apoteker nya ya?”

Saya           : “Saya apoteker disini Bapak….”

*Kemudian si Bapak hening cukup lama*

Si Bapak : “Hahaha… oalah, saya kira mba nya asisten!!”

Yah baiklah kalau itu mau Bapak… semau Bapak saja… saya melipir…

Ketiga saya selalu dianggap masih kecil oleh saudara-saudara ataupun Ibu Bapak sendiri. Dan kurang bisa ditanggapi serius. Padahal saya cenderung pendiam dan sudah pasang tampang sangat serius loh. Kadang masih ada Budhe yang cubitin pipi ataupun peluk-peluk seakan saya masih kecil, ataupun Padhe yang sampai saat ini masih suka tanya kapan saya bakal lulus kuliah. Bahkan bapak saya yang gak jarang suka nyeletuk “De, bapak ngerasanya kamu masih kecil terus. Kamu dipakein baju anak SMP juga masih cocok loh”. Even my own Dad… *sigh*

Yang terakhir, saya sering dibilang kurang dewasa. Baik dalam mengambil keputusan ataupun dianggap masih remaja. Kalau yang ini tidak terlalu saya ambil pusing kok. Umur tidak menentukan kedewasaan, apalagi tampang kan?

Oh well, setelah dipikir-pikir lagi, mungkin ada untungnya juga. Mungkin saat umur 50 nanti muka saya terlihat 20 tahun lebih muda. Tidak perlu  krim-krim anti penuaan. Cihuy!

Jadi apapun kamu atau apapun bentukmu, Syukuri. Karena kamu unik. Dan cuma ada satu kamu di dunia ini.

Embrace Yourself.

Sepenuh cinta,

 

Deantari A.K.A the girl who tried to blend with adulthood but pretty much failed


Gambar : Disini

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Comments

  1. Waduuh enaknya baby faceee, kemampuan baby faceku menghilang setelah lulus kuliah.

    Padahal dulu apapun selalu dikenakan tarif pelajar, bahkan utk sekedar bayar di rumah makan :”)

    Muka boleh baby face, tapi….. Heheheh isi sendiri :p

    Sekarang aku udh bapak face, dikit2 dipanggil bapak. -__-“

    1. Ahaha bapak face… Apa pulaaaa
      Tapi walau begitu aku merasa kayaknya jiwaku menua dengan cepat karena pekerjaan. Aku ga ingin cepat2 tua 😂

      1. Makanya dibawa bahagia ajaa jangan banyak beban yaaa Dee, Hidup untuk bahagia dan membahagiakaan 🙂

  2. Jadi teringat si-Dian, udah beranak dua tapi difilmnya kaya masih perawan thing2. So, kamu layak jadi pemeran AADC3 mbak 😛

    Ehh tapi saya disini justru sering dikira anak SMA yang lagi liburan lho haha… tapi wajar sih, orang Turki itu wajahnya emang cenderung boros 😀

    1. Eh mas itu perbandingannya kayak neraka-surga ya kalo bandingin aku sama mba Dian Sastro 😂

      Ahaha oh yaa? aku baru tau orang Turki wajahnya boros. Kok bisa gitu mas? Wajib diteliti ituuu
      Oiya btw mas Slamet mumpung disini aku mau tanya. akhir2 ini aku baca2 ttg feminis muslim dan aku sempet baca ada tokoh nyentrik asal turki namanya Adnan Oktar. Orang turki sendiri penilaiannya ke beliau ini gimana sih?

      1. Mereka boros wajah, tapi awet umur. Umur mereka rata2 panjang…

        Penilain orang Turki terhadap Adnan Okta cenderung negatif sih, ya sebab utama mungkin seperti gossip yang mbak dengar. Beliau mulai ‘aneh’ setelah keluar penjara… padahal dulu buku2/filmnyanya tentang teori penciptaan bagus banget.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *