Things I’ve Learned From : AADC 2

#selinganmalam

Kalau kalian sedang tinggal di Indonesia dengan akses bioskop yang tersedia di kota masing-masing yang dapat dijangkau, saya yakin 95% dari kalian sudah menonton AADC 2. Eh, belom nonton? oke deh berarti kamu termasuk dalam lingkaran 5% anak muda yang belum nonton film yang satu ini. Emang belum nonton berarti gak update? ya gak juga, berarti kamu belum dapet virus dari film yang sedang hangat-hangat nya diperbincangkan ini.

Virus? virus apaan emangnya?

Oke, dibalik ke ciamik-an semua pemainnya terutama pemeran utama Mbak Dian Sastrowardoyo yang cantiknya seperti bidadari dan Mas Nicholas Saputra yang biki gigit jari dengan sikap dinginnya yang bikin semua wanita se-bioskop klepek-klepek waktu ngeliat sosoknya yang terpampang nyata di layar , banyak hal lain yang membuat film ini sangat membuat penasaran orang seantero Indonesia.

Alasan pertama. Karena film AADC 1 merupakan pelopor film remaja pada era 2000an di Indonesia. Dan film tersebutlah yang membuat kedua pemeran utama yang saya sebutkan diatas booming dan menjadi super terkenal. AADC 1 yang released pada tahun 2002, sukses membuat banyak orang jatuh hati dengan drama percintaan Rangga dan Cinta. Konflik-konflik lain pada Genk Cinta juga dikemas untuk menambah bumbu pada film ini. Dan klimaks pada film ini yaitu saat Cinta dan Rangga bertemu di Airport untuk terakhir kalinya, berpisah dan…. errr… ya tau sendirilah. 14 tahun yang lalu saat saya menonton film ini, saya masih SD. ya SD. sebagai anak bau kencur yang ikut kakak menonton dari VCD bajakan, dulu masih ada sistem sensor. Oke bukan sensor. Yang saya ingat film hanya sampai pada 3/4 cerita, dan kemudian selesai. Maklum bajakan bioskop. Jaman dulu belum ada situs-situs bajak download film seperti sekarang. Saya baru menonton dan mengerti film ini full saat kuliah semester awal, pada saat naik kereta Argolawu menuju Jakarta. Rangga yang cool kayak kulkas dan Cinta yang populer dan periang seakan tidak mungkin jatuh cinta. Okelah, kalau dinalar, misal hal itu benar terjadi, gimana si Cinta ini gak suka. Nicholas Saputra aja begitu…. ah sudahlah. Intinya duet maut ini sukses menghadirkan kisah cinta ala anak SMA yang memorable.

Alasan kedua. Oke. Tarik nafas dulu. Di AADC 2 ini Cinta bertemu dengan Rangga setelah 9 tahun tidak saling berkomunikasi. Kedua orang ini saling tidak bisa Move On dengan keadaan dan ketika mereka bertemu, rasanya menimbulkan gereget yang berbeda dari AADC 1. Disini semua menjadi berbeda dan bukan sekedar “cinta-cinta ala SMA”. Semuanya jauh lebih dewasa, dengan Rangga yang jauh lebih dewasa dan gentle, serta Cinta yang semakin bimbang memilih jalan hidupnya. Untuk konsep, AADC 2 masih tentang puisi dan sastra. Tidak jauh berbeda dengan AADC 1.

Alasan ketiga. Karena film ini pasti bikin kamu BAPER. Baper dalam arti luas seluas-luasnya. Oke, contohnya, kalau kamu belum move on dari mantanmu, dijamin film ini bikin BAPER. Kalau kamu pernah ditinggal seseorang terlalu lama, BAPER. Kalau kamu liat perfect nya Cinta dan Rangga? BAPER. Liat Dian Sastro yang masih cantik banget walaupun sudah punya 2 anak? BAPER. Liat Rangga yang masih sangat sayang sama Cinta? BAPER. Liat Nicholas Saputra? BAPERRR. See? banyak ke BAPER-an yang akan hadir setelah kamu menonton film ini. Ke-baper-an saya bukan tentang ke move on an. Yang bikin baper adalah ketika Rangga memutuskan untuk pulang dan mengejar cinta lamanya.

Pada ke-BAPER-an saya melihat film ini dan ketidakpercayaan saya kalau ada pria yang bakal kembali dari jarak ribuan km hanya untuk belahan jiwanya, Teman saya berkata “yaelah ngapain baper sih De, namanya juga film. Di dunia nyata mah yang kayak gitu nyaris gak mungkin”. Kalau pendapatΒ  teman saya yang tadi, saya setuju banget. Namanya juga film πŸ˜€

Overall AADC mampu membangkitkan memori masa lalu setiap orang. Bapak-bapak ibu-ibu yang dulu nonton AADC 1 bersama pacarnya, kali ini di AADC 2 nonton bersama suami/istri nya. semoga orangnya masih sama. kalau engga akan timbul ke-BAPER-an untuk kesekian kalinya.

Bagi kamu yang belum nonton, tonton lah sebelum bioskop sudah gak menayangkan lagi. Kalau enggak kamu bakal penasaran, Apakah Cinta akan bersama si Rangga atau tidak. Kalau sesudah menonton kamu jadi baper, jalani saja, justru baper ini harus kita nikmati!

Dibawah ini hasil dari baper kronis yang saya alami. Enjoy the terrible voice! πŸ™‚

https://soundcloud.com/deantari/denting-ukulele-cover-1

 

 

 

Comments

  1. Saya mah cukup baper karena suaramu aja deh mbak *eh, ya gimana lagi enggak kebagian nonton sih… nunggu yang bajakan, film Indo biasanya lama nongolnya πŸ˜€

    1. haha suara saya emang mengundang perasaan.. perasaan sebel πŸ˜€
      wah film indo lama bgt mas kalo tunggu bajakannya,filososfi kopi juga saya cari2 gak nemu2. mau beli dvd film nya di Purwokerto ga ada. jadi nyesel ga nonton langsung di bioskop.
      makanya pulang mas :p

  2. Mortyfox says:

    Kalau mungkin ada 5% yg belum nonton aadc 2, mungkin saya termasuk golongan yg lebih kecil lagi mba, saya termasuk sekian persen yg tidak pernah menonton aadc dari pertama sekalipun XD

    *dan saya merasa bangga* hahah

    Di film pertama, kakak dari teman dekat saya ikut jadi pemain, salah satu yg gebukin rangga. Tapi entah kenapa belum saya tonton hingga sekarang. Ada perasaan ingin, menyimpan satu film untuk ditonton “bersama” nanti. Dan rasanya film ini pilihan saya πŸ˜‚

    Meskipun begitu saya jg tau dikit2 jalan ceritanya, hahah. Yha si mba baper! ckckck

    Btw itu suara ketawa diakhir, grrrrr.. terdengar menyebalkan hahah πŸ˜‚πŸ˜€πŸ˜³

    1. Oh My God mas Toro buset dah. beneran belom pernah nonton aadc 1? yo wes gapapa, nanti tunggu aja nonton bareng sama spouse nya suatu saat nanti. biar ga pake baper nontonnya. hehhee.

      hehehe itu emang sengaja mengajak pendengar jadi baper.laaaah belom tau nih. saya emang aslinya nyebelin! πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *