Kota Ngapak

purwokerto

Ada yang gak tahu kota Purwokerto? Atau mungkin belum pernah ke Purwokerto? Kali ini saya akan mengajak kamu mengenal lebih dekat, bahasa dari kota kesayangan saya ini. Purwokerto adalah kota didalam suatu kabupaten, bernama kabupaten Banyumas, di daerah Jawa Tengah. Sejak umur 3 tahun, dari Bengkulu dan Jogja, saya sekeluarga tinggal menetap di kota ini. Untuk kamu yang belum pernah menginjakkan kaki disini, dan belum pernah berinteraksi dengan orang asli Purwokerto, ada baiknya kamu tau tentang dialek yang kami gunakan disini. Dialek yang digunakan oleh masyarakat Purwokerto adalah Ngapak.

Jujur saja, menurut saya dialek ini yang paling sering jadi bahan tertawaan orang pendatang, kami menggunakan bahasa Jawa, dengan dialek Ngapak yang kental. Bagi yang belum tahu, saya kasih sedikit “hint” tentang bahasa yang satu ini :

Nyong = aku

Tresna = cinta

Karo = sama

Kowe = kamu

Nah loh! Jangan disambung ya artinya, nanti baper. Oke. Sekarang. Fokus.

Kami menggunakan kata “inyong” atau yang disingkat “nyong” yang berarti aku, dan “kowe” atau “koe” yang berarti kamu, pada percakapan sehari-hari.

Selain itu, kami melafalkan “a” pada setiap akhiran yang biasanya pada bahasa Jawa pada umumnya menggunakan akhiran “o”. Contoh pelafalannya adalah:

Nasi = Sego (bahasa jawa) = Sega (dialek ngapak banyumas)

Pergi = Lungo (bahasa Jawa) = Lunga (dialek ngapak)

Kenapa = Ngopo (bahasa Jawa) = Ngapa (dialek ngapak)

Kalau yang masih belum paham bagaimana dialek ini terdengar, dengarkan ketika Parto ataupun Alm. Kasino Warkop berbicara. Kurang lebih seperti itu dialek ini terdengar. Mungkin kamu merasa cukup aneh dan geli ketika mendengar dialek kami, tapi kami tidak malu! Dialek ini merupakan kebanggaan kami. Tapi bukan berarti kami tidak bisa menggunakan bahasa Indonesia serta bahasa Jawa krama (halus) ya. Pelajaran bahasa jawa tetap diberikan dari SD hingga SMA. Layaknya daerah di Jawa Tengah pada umumnya. Unggah ungguh (tata krama) dalam berbahasa antar anak dan orang tua juga tetap kami perhatikan.

Bagi saya, kadang saya di cap “kurang ngapak” oleh orang-orang asli Banyumas. Bahkan sering saya dibilang tidak seperti tipikal “orang Jawa”. Pernah suatu ketika di apotek setelah berbincang dengan pasien menggunakan bahasa Indonesia tanpa dialek Jawa :

Si bapak : “Mba, orang Palembang ya?”

*hening sesaat*

Saya : walaaaah pak, Kulo wong Purwokerto asli kok… (terjemahan : saya orang Purwokerto asli kok)*jawab saya sambil nyengir*

Tapi bagi teman-teman kuliah saya, yang kebanyakan orang pendatang dari Jabodetabek ataupun Sunda, mereka kadang sering menertawakan dialek saya yang satu ini. awalnya mereka tertawa karena dianggap dialek ini super lucu. Tapi lama-lama pengen tau. Terus akhirnya jadi lancar berbahasa Banyumas. Lama-lama lebih ngapak dari saya 😀

Buat kamu yang belum pernah kesini, wajib ngerasain ngobrol dan punya teman baru yang asli ngapak. Di jamin hari-harimu akan lebih berwarna. Dan penuh tawa. Jangan takut harus ngomong pakai bahasa Jawa melulu dengan orang Purwokerto. 100% dari kami bisa berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Cuma dialeknya saja yang masih terasa. Bagi saya semua tergantung situasi dan kondisi saja. Mau diajak ngomong ngapak? Oke. Jawa? Oke. Sunda? Ya sedikit-sedikit bisa. Asal jangan bahasa kalbu. Kalau itu saya kurang paham. Apalagi bahasa hati. Duuhh berat.



Gambar : infobanyumascilacap.blogspot.com

 

Comments

  1. LareSabin says:

    Ora ngapak ora kepenak 🙂

    1. deantari says:

      hehehe tau juga ya pak istilah itu. Nggih pak bener sanget, “ora ngapak ora kepenak” 😀

      1. LareSabin says:

        Saya juga penutur ngapak hehehe…

  2. Mortyfox says:

    Haha bener mba, memang lucu kalau ngomong sama orang ngapak. Padahal mereka bicara biasa bukan melawak, eh udah geli duluan. 😂

    Kota asal ortuku kebumen, juga dibilang ngapak katanya.. Mungkin tingkat ngapaknya bisa bersaing.
    Meski saya sendiri ngga bisa bahasa jawa.

    1. deantari says:

      duh mas, “negara tetangga” itu sih.ngapaknya bisa diadu. hasilnya skornya seimbang hehehe. belajar mas,minta diajarin ortunya, dijamin ketagihan 😀

  3. Hehe jadi inget, teman kerjaku dulu ada yang aseli purwokerto juga alumni Unsoed. Meski ngomong pake bahasa indonesia, dialek ngapaknya kental banget. Mungkin sama juga kali ya sama orang jawa yg lain, kl ngomong kadang medok 😀

    1. deantari says:

      iya sama mas,menghilangkan dialek kalau berbahasa indonesia,itu yg susah. dialek bisa hilang kalau tinggal dikota lain,tapi kalau diajak ngomong sama org ngapak atau medok ya pasti keluar lagi…hehe
      wah pernah kenal org purwokerto juga ya mas, alumni unsoed yg asli org purwokerto malah biasanya jarang, kebanyakan mahasiswanya pendatang.

      1. Dulu jaman kuliah lumayan banyak kenal ama anak2 unsoed, tapi yang otentik ya temen waktu kerjaku itu. Lucu banget cara dia ngomong… 😀

  4. Agan Irham says:

    Nemu postingan Purwokerto jadi pengin komen. Dialek ngapak emang lucu sih. Saya yg asli Banyumas aja suka ketawa. Apalagi dengerin lawakan Curanmor dari Cilacap. Gak bosen2 deh.

    1. deantari says:

      wah, mas nya asli Banyumas juga? di Mesir ngapak juga gak mas?hehe. Curanmor juga sepertinya sudah ada di youtube, jadi bisa didengar dimana aja 😀

      1. Agan Irham says:

        Pokoknya ngapak harus disebar ke mana pun hehe Sayang itu fotonya jadul, kangen Purwokerto nih.

        1. deantari says:

          sekarang belum punya foto terbarunya,hehe. Insha Allah nantinya saya ada rencana mau tulis tentang perkembangan Purwokerto mas, dari segi kuliner, pembangunan, dll 🙂

          1. Agan Irham says:

            Saya dulu suka mampir di perum belakang lapngan porka. Kangen jg sama rajawali. Tuh bioskop masih rame gak ya?

          2. deantari says:

            masih rame, malah sekarang lebih rame karena film nya selalu update dan dirombak jadi lebih bagus, ya lumayan lah 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *